Boyfriend Istriku Beradu Nikmat

Cerita dewasa melayu – Aku mengajak kawan isteriku tidur saja di rumahku. Dia dan isteriku baru saja sampai dari langkawi menghadiri seminar sehari. Sebenarnya Suep ni adalah X boyfriend isteriku. Dulu mereka pernah bercinta selama 7 tahun semenjak dari tingkatan 3 lagi. Apa yang aku tahu mereka berpisah bila Suep ni ditunangkan oleh keluarganya dengan perempuan pilihan orang tua. Tapi setelah aku bernikah dengan isteriku, Suep memutuskan pertunangan dengan perempuan pilihan orang tuanya. Aku pun tak tahu kenapa dan Suep tak kahwin lagi hingga sekarang. Setelah kami berkahwin, aku telah membawa isteriku ke sarawak sebab aku ditugaskan disana dan isteriku seorang guru juga memohon pertukaran ke sarawak.

Selepas 5 tahun disarawak, kami pulang ke semenanjung dan aku bertugas di Kedah tapi isteriku hanya dapat bertukar ke perak. Jadi terpaksalah kami tinggal berasingan, aku diAs dan isteriku diPB. Isteriku berjumpa kembali dengan x boyfriendnya semasa menghadiri seminar sehari dilangkawi. Semasa aku menjemput isteriku di kuala perlis isteriku memperkenalkan Suep dengan aku tapi disebabkan hari dah malam masa tu, aku meminta Suep mengikut kami pulang ke rumah dan bermalam saja di rumah kami. Suep menyambut baik cadanganku. Selepas makan malam,kami berdua duduk bersembang di ruang tamu.Sambil berborak2 pasal diri masing2. Aku bertanya pada Suep kenapa tak kahwin2 lagi, dia kata belum ada jodoh lagi. Lagi pun dia belum jumpa perempuan yang sesuai. Suep dan isteriku sebaya berumur 31 tahun dan aku 39 tahun. Walau pun kami dah kahwin selama 6 tahun, tapi kami belum lagi dikurnia cahaya mata.

Lebih kurang pukul 12 malam,mata aku mula mengantuk.Aku lihat Suep belum mengantuk lagi dan aku pun meminta maaf pada Suep yang aku perlu masuk tidur dulu.Isteriku masih lagi berborak dengan Suep semasa aku masuk ke bilik. Aku membaringkan tubuhku di atas katil tapi mata ku susah untuk lelap walaupun aku betul2 mengantuk masa tu.Tak lama selepas tu isteriku masuk ke dalam bilik dan aku pura2 tidur dan isteriku memberi satu ciuman dipipiku dan keluar bilik semula.Isteriku nur kelihatan bergerak keluar dari bilik sambil menutup daun pintu semula.Ahhh…mungkin dia pastikan bilik tetamu untuk Suep fikirku. Aku cuba memejamkan mata semula.Tapi gagal.Tidurku nampaknya terganggu.Aku memerhati jam loceng.Pukul 12.15 pagi.Aku cuba pejam mata lagi. Hatiku berdebar-debar.Aku pandang jam lagi,pukul 12.30 pagi.Mana pi nur ni? Takkan lama sangat pergi check bilik. Aku mula syak yang bukan bukan.

Aku bangkit dari katil dan keluar dari bilikku.Perlahan-lahan kerana aku tak mahu isteriku dan Suep menyedari, aku ingin mengintip apa yang dilakukan olih isteriku. Aku pun melangkah perlahan-lahan menuju ke ruang tamu.Kelihatan isteriku sedang duduk di atas sofa menonton bersama-sama Suep sambil berborak. Aku menyembunyikan diri disebalik almari hiasan sambil menundukkan kepalaku.Keadaan gelap di ketika itu tidak bisa menampakkan diriku.Aku dapat melihat mereka berdua dengan jelas sebab lampu diruang tamu masih menyala begitu juga dengan TV yang masih terpasang…aku terus memerhatikan mereka. Aku dapat mendengar apa yang mereka bualkan. Mereka tengah berbual kisah2 lalu semasa mereka bercinta dan lepas tu aku dengar isteriku bertanya pada Suep kenapa dia tak kahwin2 lagi. Suep mengatakan yang dia masih menyintai isteriku dan dia tak dapat nak menerima perempuan lain dalam hidupnya. Aku lihat tiba2 isteriku terdiam dan terus tunduk membisu, rupanya isteriku menitiskan air matanya bila Suep mengaku yang dia masih menyintai isteriku.

Tiba-tiba Suep bangkit dari tempat duduknya lalu duduk disebelah isteriku.Suep mengambil tisu diatas meja dan mengelap pipi isteriku.Selepas itu Suep terus memegang dan meramas tangan kanan isteriku sambil membisik pada isteriku yang dia tak dapat melupakan saat2 manis semasa mereka bercinta dulu. Aku lihat Suep mencium pipi isteriku dan bila dia lihat isteriku hanya diam dan tak melarang, Suep terus mengangkat dagu isteriku dan merapatkan bibirnya ke bibir isteriku. Aku lihat isteriku juga membalas ciuman Suep sambil memejamkan mata. Pelahan lahan aku lihat tangan Suep merayap dari peha kedada isteriku dan terus meramas ramas dari luar baju tidur (kelawar) yang isteriku pakai. Isteriku mempunyai payudara yang agak besar 34C, tegang, bulat dan mempunyai puting yang besar dan juga kulit yang putih bersih. Aku lihat isteriku menggeliat bila buah dadanya di ramas oleh Suep. Aku berjalan perlahan ke bilik ku semula dan mengambil Video Cam dan keluar semula dibelakang almari dan memasang Video Cam. Aku ingin merakam segala aktiviti isteriku dan Suep.

Kemudian aku lihat tangan Suep turun kebawah dan menarik baju tidur isteriku ke atas peha dan memasukan tangannya terus ke dada isteriku. Tiba2 mungkin isteriku baru tersedar, dia terus menahan tangan Suep dari terus meramas dadanya. Isteriku terus berkata “jangan Suep, kita tak boleh lakukan ni… nanti suami nur bangun susah kita”. ‘Suami nur tak akan bangun, kan tadi nur kata dia kalau tidur tak akan sedar hingga ke pagi’ “Ya..tapi ini salah.. nur tak sanggup untuk menduakan suami nur”

‘Tolonglah nur…Suep betul2 rindukan nur…rindu nak pegang buah dada nur macam dulu…bagilah Suep pegang sekali ini saja untuk melepaskan rindu” “Baiklah tapi diluar saja tau”…kata isteriku. ‘Ok…di luar saja’.. balas Suep. Bila aku mendengar kata2 Suep tadi…baru aku tahu yang mereka dulu memang selalu ringan2. Dulu pernah aku bertanya pada isteriku…pernah ke Suep pegang buah dadanya atau tempat tempat lain tapi isteriku mengatakan yang Suep tak pernah memegang tubuhnya kecuali tangan sahaja. Aku percaya pada isteriku sebab malam pertama kami dulu memang isteri betul2 sakit bila aku pecahkan daranya.

Sekarang aku lihat Suep sedang meramas ramas dada isteriku dari luar bra sambil menjilat2 pipi dan telinga isteriku. Aku lihat isteriku dah mula pejam celik dan merengek rengek..ahhh..ahhh kesedapan. Bila mendengar isteriku merengek, batangku pun dah mula keras…aku tak tahu nak buat apa.. sakit hati pun ada tapi yang lebihnya aku jadi seronok melihat isteriku di peluk dan diramas ramas olih lelaki lain. Aku dapat memerhati yang tangan Suep sedang mengusap dan meramas ramas dada isteriku.Bibir dan mulutnya pulak sedang mencium dan menjilat batang tengkuk isteriku.Sekali sekala dia menjilat telinga isteriku dan isteriku tak berhenti henti merengek.

Kemudian Suep membisikkan sesuatu ke telinga isteriku.Isteriku menggelengkan kepalanya tanda tak setuju tapi Suep terus memujuk dan merayu. Yang peliknya, walau pun isteriku kata jangan tapi dia tetap mengangkat punggung dan tangannya keatas supaya senang Suep menarik keatas baju tidurnya dan terus keluar dari kepala dan tangannya.Kini tersembul dua biji buah dadanya yang pejal dan montok itu disebalik bra hitamnya.Suep terus meramas dada isteriku dari luar bra dengan tangan kirinya dan aku lihat tangan kanannya berusaha membuka kancing bra isteriku. Bila isteriku tersedar yang cangkuk branya dah terbuka, dia terus menahan Suep dari membuka terus branya dengan tangan.

Suep terus merayu. Bila isteriku diam, Suep tidak membuang masa,lalu dia menarik dan membuka bra isteriku dan terus meramas buah dada kiri isteriku sementara dada kanannya dihisap dengan penuh selera.Isteriku mengeliat kesedapan sambil merengek rengek.Matanya sekejap tertutup sekejap terbuka.Dia benar-benar terangsang dengan urutan dan hisapan Suep. Aku lihat Suep betul2 melepaskan geram pada buah dada isteriku…aku lihat Suep meramas meramas buah dada isteriku kuat sekali…sekejap diramasnya kuat2 dan sekejap ditekan2.Selepas itu di gentel2 dan ditarik2 puting isteriku. Suep terus menjilat, menguli dan mengigit puting dan buah dada isteriku sepuas2 hatinya..dan aku lihat isteriku merengek2 kesedapan.

Aku jadi terangsang bila melihat isteriku digagahi oleh lelaki lain.Aku mencangkung melihat aksi mereka lagi sambil merakam segala apa yang mereka lakukan, apa yang aku lihat isteriku ini macam suka sangat dengan sex ganas…lagi ganas Suep meramas dadanya lagi kuat isteriku merengek. Aku pasti lepas ni mesti buah dada isteriku lebam2. Kadang2 aku sengaja zoom video cam dengan lebih dekat untuk lihat macam mana ganasnya tangan Suep meramas dan menggigit buah dada isteriku.

Suep mula menanggalkan kain pelikatnya.Koneknya yang agak besar dan tercacak keras itu dihalakan ke mulut isteriku. Isteriku enggan membuka mulutnya walaupun dipujuk oleh Suep. Aku zoom video cam betul2 dekat dengan batang Suep dan aku lihat batang Suep besar betul lebih kurang sama besar dengan tangan isteriku, panjangnya adalah dalam 7 1/2 inci.

Aku rasa kalau dia masukkan dalam cipap isteriku mesti koyak cipap isteriku sebab dengan batangku yang size biasa ni pun isteriku kata sakit masa mula mula masuk inikan pula batang besar macam tu. Suep kemudiannya mencium keseluruhan tubuh isteriku dan cuba untuk melucutkan seluar dalam isteriku. Isteriku cuba menahan tapi dengan keras Suep menarik tangan isteriku dan terus membuka seluar dalam isteriku. Kini cipap isteriku yang putih bersih tanpa bulu dan tembam itu terserlah luas. Sekarang isteriku dan Suep dah sama2 bogel tanpa seurat benang. Suep terus mengangkangkan peha isteriku dan membelai cipap isteriku. Isteriku hanya diam dan menanti apa yang akan Suep lakukan seterusnya.Bila terasa Suep membelai cipapnya, isteriku tanpa disuruh mengangkangkan lebih luas lagi kedua pahanya lalu kelihatan alur lurah dendam kemerahan yang dibasahi air mazinya.

Tanpa membuang masa, Suep menjilat cipap isteriku bertalu-talu.Lidahnya juga meneroka lurah itu dalam-dalam.Tangannya tak henti-henti meramas buah dada isteriku sehingga isteriku mengangkat punggung dan menekan kepala sambil mulutnya berbunyi….aaaaahhhhh….Suepmmm.

Aku tahu isteriku dah klimak untuk pertama kali. Kemudian Suep berdiri sambil memegang koneknya.Dihalakan koneknya tepat ke alur lurah dendam itu.Sebaik saja konek itu bertemu dengan bibir cipap isteriku,isteri membuka matanya dan menghalang Suep daripada meneruskan niatnya. Lantas dia cuba menolak Suep tapi Suep terus memeluk isteriku dan merayu.

Suep menarik isteriku ke bawah dan membaringkan isteriku diatas karpet. Isteriku menurut sahaja dan aku lihat Suep menindih isteriku dan menghulur koneknya dicelah alur lurah cipap isteriku.Jelas aku lihat Suep menyelak kedua bibir cipap isteriku dengan tangan dan meletakkan koneknya yang besar itu di celah cipap isteriku dan aku lihat isteriku merapatkan sedikit pehanya..mungkin dia takut Suep memasukkan koneknya kedalam.

Aku lihat Suep terus mengosok gosok koneknya diluar cipap isteriku sambil mengisap dan mengulum buah dada isteriku. Sambil menggosok koneknya Suep tak berhenti2 meramas dan mengisap dada isteriku dan tak tinggal juga lidah isteriku disedut2. Makin lama Suep mengosok gosok koneknya dicelah cipap isteriku, aku lihat isteriku pun menikmatinya dan merengek rengek kesedapan sambil pehanya semakin terbuka luas dan mungkin isteriku terleka kerana kesedapan dia dengan tak sengaja mengangkat kedua lututnya keatas dan kakinya diletak kat atas punggong Suep maka terkangkang luaslah iateriku. Entah macam mana..mungkin sebab isteriku tak tersedar pehanya dah terbuka luas,Suep mengambil kesempatan menjolok batangnya masuk setengah kedalam lubang cipap isteriku.Tersentak dan terlopong mulut isteriku…. Belum sempat isteriku untuk menolak Suep dan merapatkan pehanya, Suep terus menekan dengan kuat hingga habis batangnya masuk semua kedalam cipap isteriku. Suep terus menghentikan tikamannya dan membiarkan batangnya tenggelam habis kedalam cipap isteriku.

Aku lihat isteriku pasrah saja…mungkin dia dah tak dapat nak buat apa apa benda dah masuk dan sedap pulak tu isteriku terus mengangkang seluas luasnya. Bila melihat isteriku dah boleh terima batangnya Suep terus menghenyut batangnya keluar masuk kedalam cipap isteriku.

Ditarik keluar lalu dihenjut masuk kembali. Diulangi perbuatannya itu sehingga bergegar badan isteriku. Isteriku pun tak mahu mengalah terus merengek rengek dan mengelek gelek ponggongnya. Konekku yang masih keras semenjak dari tadi ,ku urut-urut berkali-kali sambil menikmati aksi isteriku. Aku zoom video cam aku ke celah kangkang isteriku dan aku lihat lubang cipap isteriku betul betul penuh dengan batang Suep. Bila Suep tarik batangnya keluar, aku lihat macam semua isi dalam cipap isteriku pun nak mengikut keluar bagitu juga bila ditolak kedalam semua ikut masuk. Suep terus mengenjut isteriku sekuat2 hatinya hingga aku dengar berdecap2 dan bergoyang2 badan isteriku. Isteri pun tak berhenti merengek2 dan mengelek2 punggongnya….tiba2 aku lihat isteriku terus memeluk Suep dan menyangkat kakinya dan mengepit punggong Suep. Dengan cepat Suep terus mencabut batangnya dari cipap isteriku dan digosok2 kat luar cipap isteriku. Isteriku terus mengeluh…

Suep terus memasukkan batangnya dan menghenjut sekuat hatinya…terbeliak mata isteriku bila Suep buat macam tu. Suep terus mengenjut cipap isteriku sekuat hatinya..sekejap ditarik keatas dan sekejap ditolak dari bawah..dan kadang aku lihat Suep memutar mutar batangnya didalam cipap isteriku dan bila isteriku baru nak klimak, Suep berhenti bergerak dan dibiarkan saja batangnya tenggelam didalam cipap isteriku. Suep terus mengangkat isteriku keatas badannya dan dia baring dibawah. Aku lihat isteriku terus mengangkang diatas Suep dan memasukkan sendiri batang Suep kelubang cipapnya.

Dan istriku macam dirasuk menghentak hentak punggongnya keatas batang Suep dan Suep tak berhenti henti meramas ramas buah dada isteriku. Tak pernah isteriku gila macam ni bila dia bersama denganku. Akhirnya isteriku mengeluh dengan kuat dan menekan cipapnya sedalam dalamnya dan terus rebah kat atas badan Suep tanda isteriku dah klimak untuk kedua kalinya. Suep pun menghentikan gerakan batangnya mungkin untuk memberi isteriku rehat sebentar selepas mendapat kepuasan nya yang kedua.

Bila isteriku dah boleh bernafas dengan betul, Suep mencabut batangnya dan memusingkan badan isteriku. Isteriku terus berpusing dan menunggengkan bontotnya sambil tangannya memegang sofa. Suep terus memasukkan batangnya dari belakang…aku lihat Suep seronok mengenjut cipap isteriku dari belakang sehingga isteriku klimak untuk ketiga kalinya. Sambil mengenjut, Suep menggosok2 lubang bontot isteriku dengan jarinya. Aku lihat isteriku seronok bila dilakukan begitu.

Tiba2 Suep mencabut batangnya dan cuba untuk memasukkan batangnya kedalam lubang bontot isteriku. Isteriku tersedar dan terus menjatuhkan punggongnya kebawah, melarang Suep dari memasukki bontotnya. “Jangan Suep…suami nur pun tak pernah masuk belakang…nur tak mahu…. suami nur pun nur tak bagi” ‘Apa salahnya…suami nur dapat pecah depan, bagilah Suep pecahkan yang belakang pulak’ “Lain kali lah Suep…nur takut nur tak dapat jalan esok…apa pulak kata suami nur nanti” ‘Okaylah lain kali kita buat ya’…kata Suep sambil memusingkan isteriku terlentang, meletak bantal sofa kat bawah punggong isteriku dan terus memasukkan batangnya. Suep terus mengenjut cipap isteriku sehingga isteriku terpancut untuk kali yang ke empat barulah Suep memancutkan airnya kedalam cipap isteriku.

Suep cuba untuk mencabut batangnya keluar tapi dilarang olih isteriku. Aku lihat Suep membiarkan batangnya tenggelam dalam cipap isteriku. Suep menikmati kemutan isteriku sambil memeluk dan mencium mulut isteriku. Ada dalam 10 minit, batang Suep pun mengecut dan terkeluar sendiri dari dalam cipap isteriku. Kemudian aku lihat isteriku menolak Suep turun dari badannya dan mengutip baju tidur, bra dan seluar dalamnya.

Bila aku lihat isteriku mengutip pakaiannya, aku terus offkan video cam dan terus masuk ke bilik. Di dalam bilik aku sorok video camku dibawah katil dan aku terus baring dikatil seolah2 aku tengah tidur lena. Tak lama itu aku dengar isteriku masuk kedalam bilik dan terus kebilik air yang berada didalam bilikku. Aku terus pura2 tidur sehingga isteriku keluar dari bilik air dan baring disebelahku. Aku buat buat macam baru tersedar dan terus memeluk isteriku sambil mata ku terpejam seolah2 aku masih lagi tidur dan aku terasa isteriku macam terkejut bila aku memeluknya. Sambil mata aku terpejam, tangan ku meraba dan meramas dada isteriku. Aku lihat isteriku cuba untuk melarang tanganku dari terus meramas dadanya.

Aku alih tanganku ke bawah dicelah kangkang isteriku dan meraba cipapnya sambil aku mencium pipi dan bertanya pada isteriku…pukul berapa sekarang sayang….seolah olah aku baru tersedar. Isteriku memandang pada jam dinding yang terletak dibilikku dan berkata…pukul 2.00pagi bang. Aku dengar suara isteriku terketar menjawab. Sayang baru nak tidur ke..aku bertanya pada isteriku. Tak lah…nur baru bangun gi buang air tadi…jawab isteriku. Aku terus memeluk isteriku sambil meraba raba dadanya. Isteriku cuba menghalang tanganku sambil berkata…janganlah bang…nur ngantuklah katanya. Tapi aku terus juga meramas buah dadanya dari luar baju tidurnya tanpa bra. Aku faham sangat dengan isteriku, dia tak pernah melarang aku untuk bersama dengannya. Aku terus meramas ramas dan menggentel gentel putingnya. isteriku terus merayu. Sebenarnya memang batangku masih lagi tegang bila melihat Suep melanyak isteriku tadi.

Tangan ku terus menarik baju tidur isteriku keatas dan terus membukanya. Dalam samar samar cahaya lampu bilik tidur, aku dapat melihat muka isteriku merah dan risau. Aku tahu apa yang dia risaukan sebab dia baru je lepas projek dengan Suep tadi. Aku terus meraba cipap isteriku dan memasukkan jariku ke dalam cipap isteriku dan aku rasa basah didalam cipap isteriku. ‘Eh sayang tak pakai seluar dalam ke? selalu tak pernah tak pakai seluar dalam’ “Nur baru buka masa nur masuk bilik air tadi”

‘Cepatnya basah sayang punya…selalu susah nak basah’ Sebenarnya aku tahu yang basah tu bukan air mazi isteriku tapi air mani Suep. Aku terus membuka kain ku dan naik celapak keatas isteriku dan terus memasukkan batang ku kedalam cipap isteriku. Aku rasa senang je batangku masuk kedalam cipap isteriku Aku lihat muka isteriku merah saperti orang serba salah. Aku terus menghenjut cipap isteriku…lama juga aku menghenjut tapi aku lihat isteriku tak juga sampai sampai. Selalunya dia akan mengelek gelek punggongnya semasa aku menghenjut tapi malam ni dia diam je. Biasanya aku akan tunggu isteriku sampai dulu baru aku pancut.

Aku terus mengenjut cipap isteriku. Ada dalam 5′ minit tiba tiba isteriku mengangkat kaki ke punggong ku dan mengangkat cipapnya keatas dan terus mengeluh. Aku tahu isteriku pura pura klimak supaya aku tak syak. kalau isteriku klimak aku faham sangat cara dia mengemut dan cara dia menggelek punggongnya. Lepas tu aku terus menghenjut isteriku kuat kuat sehingga katil ku berbunyi. Sengaja aku buat macam tu supaya Suep dengar diluar sana. Aku pun terus menghenjut hingga terpancut di dalam cipap isteriku.